Home » » PTK IPA KELAS II

PTK IPA KELAS II

Written By Bapak Rinoto on Saturday, March 31, 2012 | 12:08 PM


BAB I
PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang Masalah
Pembelajaran yang dilakukan di sekolah dasar pada umumnya secara klasikal. Pembelajaran semacam ini menganggap semua siswa memiliki kemampuan yang sama. Padahal keadaan berbeda satu sama lainnya, sehingga setelah pembelajaran hasilnya berbeda-beda pula. Ada siswa yang berkemampuan tinggi dan ada pula yang rendah. Pada umumnya siswa yang berkemampuan rendah jika mengerjakan ulangan banyak mendapat kesulitan. Siswa yang sering mendapatkan kesulitan perlu mendapat bantuan agar mereka mampu mengerjakan ulangan dengan hasil lebih baik bila. Untuk memberikan bantuan yang tepat kepada siswa, perlu mengetahui penyebab kesulitan siswa.
Keberhasilan pencapaian kompetensi suatu mata pelajaran tergantung kepada beberapa aspek. Salah satu aspek yang sangat mempengaruhi adalah bagaimana cara seorang guru melaksanakan pembelajaran. Kecenderungan pembelajaran saat ini masih berpusat pada guru. Siswa tidak terlibat aktif dalam proses pembelajaran. Akibatnya tingkat pemahaman siswa terhadap materi pembelajaran rendah. Di samping itu guru tidak menggunakan alat peraga dalam pembelajaran, sehingga pembelajaran kurang bermakna, siswa sulit memahami materi, dan siswa kurang bersungguh-sungguh dalam pembelajaran, sehingga berimbas pada hasil belajar yang rendah pula.
<--more-->
Mengajar tidak hanya mentransfer ilmu pengetahuan kepada siswa, tetapi merupakan kegiatan guru mendidik, mengajar, membimbing atau memfasilitasi siswa menemukan pengetahuan dan pengalaman belajarnya. Menurut S. Belen dalam Rusna RA (2003:17) dalam mengajar kadang pesan mengembangkan potensi siswa yang beraneka ragam dan bukan menjadikan siswa sebagai Penerima atau pemakai pasif (konsumen) ilmu pengetahuan yang dimiliki guru. Tujuan hakiki mengajar menurut S. Belen adalah mempersiapkan siswa untuk paling tidak dapat bertahan hidup di masa yang akan datang dan berbuat banyak bagi orang lain. Mengajar bukan pula mempersiapkan siswa memiliki apa yang akan ditagih dalam ujian nasional (UN) dan ujian akhir sekolah (UAS), melainkan apa yang ditagih dalam kehidupan, yaitu bersifat peka, kritis, kreatif, mandiri, dan Bertanggung jawab.
Berdasarkan uraian di atas, penulis menyadari betapa jauh berbeda pembelajaran yang selama ini dilakukan dengan cermin uraian mengajar di atas. Setiap tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan ketercapaiannya oleh siswa sering kali masih jauh dari apa yang diharapkan. Kegiatan pembelajaran lebih berorientasi pada guru (teacher centered), penulis masih menganggap fungsi utama mengajar adalah menyampaikan informasi tanpa memperhatikan bagaimana cara menyajikan informasi tersebut kepada siswa, sehingga materi dapat diserap secara baik dan maksimal.
Hasil dari tes pembelajaran yang demikian selalu tidak dapat mengarah pada tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan. Seperti halnya hasil tes formatif pembelajaran IPA tentang sumber energi, dari … siswa hanya ada … siswa yang mendapat nilai di atas kriteria ketuntasan minimal (KKM), berarti hanya …% yang telah mencapai tingkat ketuntasan belajar.
Menyadari adanya kesenjangan antara kenyataan pencapaian tujuan dengan harapan yang dituangkan dalam tujuan pembelajaran, dirasakan ada masalah yang menghambat keberhasilan pencapaian tujuan pembelajaran tersebut.
Sadar akan adanya masalah dan bercermin pada pelaksanaan pembelajaran yang telah dilaksanakan, maka selanjutnya penulis merefleksi hal-hal yang menyimpang untuk kemudian mengidentifikasi masalah yang ada. Hasil identifikasi dan refleksi tersebut akan ditindaklanjuti dalam kegiatan perbaikan pembelajaran melalui penelitian tindakan kelas (PTK).
Berdasarkan rekaman proses pembelajaran dan hasil belajar tersebut, penulis meminta bantuan teman sejawat untuk mengidentifikasi kekurangan dari pembelajaran yang telah dilaksanakan. Dari hasil diskusi dengan teman sejawat terungkap adanya masalah yang terjadi dalam pembelajaran, yaitu pemahaman siswa terhadap konsep yang diajarkan rendah, siswa kurang bersungguh-sungguh dalam belajar, dan hasil belajar siswa juga rendah.
Dalam kegiatan belajar mengajar Guru tidak menggunakan alat peraga kongkret untuk menyampaikan materi pembelajaran kepada siswanya. Penggunaan metode pembelajaran yang dilakukan oleh guru kurang tepat, guru kebanyakan menggunakan metode ceramah sehingga siswa pasif dalam menerima materi pembelajaran.
Dari hasil identifikasi masalah tersebut, penulis mencoba melakukan analisis masalah, berdiskusi dengan teman sejawat dan supervisor, serta bertanya kepada siswa tentang pembelajaran yang telah dilaksanakan. Dari rangkaian proses tersebut, akhirnya dapat dianalisis beberapa kemungkinan yang menjadi faktor penyebab rendahnya hasil belajar siswa adalah model pembelajaran yang dipilih terlalu didominasi oleh metode ceramah sehingga menyebabkan verbalisme konsep, guru kurang memperhatikan perkembangan kognitif siswa, guru kurang mampu menggali potensi siswa, siswa kurang memperoleh pengalaman belajar yang nyata dan tidak mengalaminya sendiri, sehingga siswa kesuliatan memahami materi pembelajaran, dan siswa tidak diberi kesempatan untuk melibatkan diri dalam peragaan (mencoba melakukan).
Dengan memperhatikan masalah tersebut di atas, atas saran supervisor, penulis memiliki alternatif pemecahan masalah melalui penerapan model pembelajaran aktif, dengan mengoptimalkan peraga kongkret. Melalui model pembelajaran ini diharapkan siswa memperoleh pengalaman belajar yang nyata tentang “konsep sumber energi” dan siswa dapat memperoleh pengalaman belajarnya sendiri tentang “konsep sumber energi.”
  1. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, rumusan masalah adalah “Apakah penggunaan alat peraga kongkret dalam model pembelajaran aktif dapat meningkatkan hasil belajar siswa terhadap Konsep Sumber Energi di Kelas II SD …………?”

  1. Tujuan Penelitian
1.      Tujuan Umum
Tujuan umum penelitian ini adalah:
a.       Untuk mengkongkritkan pembelajaran dan dapat melibatkan siswa aktif dalam pembelajaran IPA, sehingga pembelajaran lebih bermakna bagi siswa.
b.      Untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam memecahkan masalah.
c.       Mengembangkan model pembelajaran yang aktif, kreatif, dan inovatif.
2.      Tujuan Khusus
Tujuan khusus penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah penggunaan alat peraga kongkret dalam pembelajaran IPA kompetensi dasar mengidentifikasi sumber-sumber energi (panas, listrik, cahaya, dan bunyi) dapat meningkatkan hasil belajar siswa.

D.    Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat bagi siswa, guru, dan sekolah khususnya dan bagi dunia pendidikan pada umumnya. Manfaat penelitian meliputi manfaat teoritis dan manfaat praktis yang dapat dijabarkan sebagai berikut:
1.      Manfaat Teoritis
a.       Mendapatkan pengetahuan baru tentang cara meningkatkan kemampuan siswa dalam menemukan pengetahuan sendiri melalui model pembelajaran aktif dan penggunaan alat peraga kongkret.
b.      Memberikan wawasan yang lebih luas tentang penggunaan alat peraga kongkret untuk meningkatkan hasil belajar siswa.
c.       Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai dasar untuk mengadakan penelitian selanjutnya.
2.      Manfaat Praktis
a.       Bagi siswa
Manfaat penelitian bagi siswa adalah:
1)      Meningkatkan kemampuan siswa dalam menemukan pengetahuan sendiri.
2)      Meningkatkan kemampuan siswa dalam mengemukakan pendapat dan menjawab pertanyaan.
3)      Meningkatkan hasil belajar siswa.
4)      Meningkatkan perhatian dan konsentrasi siswa dalam pembelajaran.
b.      Bagi Guru
Manfaat penelitian bagi guru adalah:
1)      Memperbaiki kualitas pembelajaran yang dikelolanya.
2)      Sebagai sarana perbaikan kinerja guru untuk dapat mengembangkan penggunaan metode pembelajaran.
3)      Menambah pengetahuan, wawasan, dan pengalaman bagi guru.
4)      Memberikan solusi kepada guru lain dalam memecahkan masalah pembelajaran.
5)      Meningkatkan profesionalisme guru.
c.       Bagi Sekolah
Manfaat penelitian bagi sekolah adalah:
1)      Memberi masukan kepada penyelenggara dan Pengelola sekolah dalam upaya memperbaiki dan merumuskan program sekolah ke depan.
2)      Membantu sekolah untuk maju dan berkembang meningkatkan mutu pendidikan.
3)      Meningkatkan kualitas belajar secara umum.

0 comments:

Post a Comment

Bagi yang menginginkan contoh PTK lengkap bisa SMS ke 081328239660